sahabat

Hak Cipta Terpelihara

31 January 2017

Berlapang Dada.

Sungguh hari ni betul-betul menguji maksud berlapang dada untuk diri aku.

Aku dapat tahu kakak aku minta gaji setara dengan aku sedangkan dia tak bekerja pada hari Sabtu, waktu kerja pergi ambil anak balik sekolah, hantar anak pergi sekolah petang. Kereta dia tak boleh digunakan untuk urusan kerja sedikit pun. Datang kera selalu lambat, balik awal. Kalau cuti tak boleh jawab telefon. Urusan syarikat satu pun tak buat. Walaupun dia ada bahagian 50% dalam syarikat tapi dia tak pernah dan tak nak ambil tahu tentang akaun syarikat. Segala kerja urusan pembayaran GST, gaji pekerja, uruskan purchase order, fax order pun tak buat sedangkan guna duit syarikat beli mesin faks RM800, bayar Perkeso, EPF, bil utiliti, payment supplier semuanya dia tak pernah buat dan banyak lagi la.

Jujur, aku memang sakit hati teramat sangat sampai rasa nak meletup dada.

Aku cuba berlapang dada. Tapi macam mana nak buat tu?

Allahuakbar, sesungguhnya aku memang rasa tak puas hati. Tapi tadi lepas solat aku cuba mohon kat Allah ajarkan aku berlapang dada, berikan aku rasa senang dengan apa yang dah berlaku hari ni.

Jadi, aku ajar hati aku, aku anggap itu rezeki dia. Kalau lah sebenarnya kakak aku yang rasa sakit hati dan iri hati dengan apa yang aku dapat, maknanya dia masih dibelakang aku. Kalau itu rezeki dia, aku yakin Allah akan berikan aku dengan lebih baik dikemudian hari. Aku takkan berdiam diri tapi bukan dengan membalas dendam kat kakak aku.

Aku adalah pejuang dan aku akan berusaha dengan lebih lagi dan pastikan dia kekal dibelakang aku.

Semoga Allah jauhkan aku daripada manusia yang tak bersyukur dan berhasad dengki.


No comments:

Post a Comment